CULTURE KOREAN “HANOK”


yupi,,,,kmrn pan w dah post ttg masakan tradisional korea ama hanbok nah sekarang w ngepost ttg arsitektur rumah tradisional dri korea,,,,read yaaaaaaaa
“Hanok” adalah nama untuk arsitektur tradisional Korea yang relatif tidak berubah dari Periode Tiga Kerajaan (57 SM – 668 AD) melalui akhir Dinasti Joseon (1392-1910).
Hyangwonjeong Paviliun di Gyeongbokgung (Istana Gyeongbokgung)

Tinggal di rumah Hanok berarti menghabiskan waktu di lantai, bukan di kursi dan tempat tidur. Orang bisa berbaring atau duduk di lantai dipanaskan tanpa sepatu atau ruang ekstra covers.Though lainnya terbatas, penggunaan masing-masing ruang dengan mudah dapat diubah dengan memindahkan perabot di setiap kamar masing-masing. Mayor bahan untuk membangun Hanok adalah historis tanah liat dan kayu. Mereka dibangun tanpa menggunakan paku melainkan balok bergabung bersama dengan kayu pasak. Itu akan ditutupi dengan “giwa” atau atap genteng. rumah Upper-kelas terdiri dari beberapa struktur yang terpisah, sebagian besar dibagi menjadi “sebuah-chae,” yang berarti bangunan utama batin bagi perempuan dan anak-anak, yang “sarang-chae” untuk orang-orang dari keluarga dan tamu-tamu mereka, dan ” haengrang-chae “berarti kuartal pembantu, semua dikurung di dalam dinding tunggal. Sebuah keluarga leluhur kuil dibangun di belakang rumah. Sebuah kolam teratai kadang-kadang dipasang di depan rumah di luar tembok penutup.

left)  Waktu Sebuah bangunan di Desa Hanok Bukchon

right)Straw rumah jerami di desa kaum Nagan-myeon, Suncheon-si, Jeolla Selatan (Propinsi Jeolla Selatan) (Foto: Yonhap News)
Rumah rakyat biasa, sementara itu, dibagi ke dalam rumah-rumah beratap jerami, rumah beratap sirap, rumah beratap buluh, dan pondok-pondok berdinding lumpur. Kuning bumi umumnya ditemukan di bidang digunakan sebagai bahan untuk membuat dinding, dan tiang-tiang terbuat dari kayu. Lumpur dinding rumah beratap jerami berfungsi sebagai regulator efektif suhu dan kelembaban di dalam ruangan, menyerap kelembaban ketika lembab dan memancarkan air ketika sudah kering. Pintu kayu, yang juga berfungsi sebagai jendela-semi ke rumah Hanok sebagian ditutupi dengan “Hanji,” kertas tradisional Korea. Setelah melewati sinar matahari cerah Hanji, ternyata menjadi jauh lebih lembut, cahaya hangat menambah nyaman, suasana yang nyaman ruangan.

Ondol, sebuah underfloor sistem pemanas tradisional Korea
“Ondol,” kadang-kadang disebut “gudeul,” adalah sistem pemanas bawah lantai yg unik dri Korea . Ini pertama kali digunakan di utara semenanjung. Asap dan panas yang dihasilkan dari tungku dapur yang terletak rendah disalurkan melalui flues dibangun di bawah lantai). Di selatan lebih hangat, ondol digunakan bersama-sama dengan lantai kayu, yang menjabat sebagai ventilator yang sangat baik untuk sirkulasi udara di dalam rumah. Di tempat lain, lantai terbuat dari batu, dan tetap hangat untuk jangka waktu yang lebih lama. Rumah dingin berbeda dari utara ke selatan lebih hangat. Di selatan, orang-orang dibangun sederhana, rumah berbentuk L dengan lantai persegi panjang, dapur dan ruang di setiap sisi. Itu adalah rumah gaya terbuka untuk memungkinkan angin melewati rumah selama hari-hari panas lembab. Sebaliknya, rumah di utara dibangun di U-baik bentuk atau bentuk persegi panjang, dengan sebuah halaman di tengah rumah, untuk mencegah angin. Di daerah pesisir seperti Jeju (Jeju Island), yang bahkan windier, orang juga membentuk hutan penahan angin atau menghalang setinggi rumah untuk tujuan yang sama.

left) Seoul Namsan Gugakdang, ruang untuk musik tradisional Korea
right) pertama Korea Hanok didirikan di Kantor Desa Hyehwa-dong, Seoul pada tahun 2007. (Foto: Berita Yonhap)

Dalam filosofi harmoni dengan alam, sebuah Hanok ideal akan memiliki gunung di belakangnya, sebuah sungai di depannya, sebuah teras depan kamar yang luas dan dilengkapi dengan ondol. Dari akhir 1960-an, pola perumahan Korea mulai berubah dengan cepat dengan konstruksi bangunan apartemen bergaya Barat. Bertingkat tinggi apartemen yang menjamur di seluruh negara itu sejak tahun 1970-an, namun sistem ondol telah tetap populer dengan air panas atau pipa minyak mengambil tempat flues asap di bawah lantai. Juga, dengan yang baru muncul “kesejahteraan dan kesehatan” tren, pembangunan yang ramah lingkungan dari Hanok adalah lebih populer sebagai alternatif untuk batu bata dan semen. Pada tahun 2007 pemerintah baru di kantor desa Hyehwa-dong, Seoul, dimodelkan kembali kantor menjadi gaya Hanok pertama jabatan publik di negara itu. contoh yang jelas lain dari modernisasi penggunaan Hanok meliputi pembentukan dokter gigi Hanok, TK Hanok dan Ragung, Hotel Hanok di Shilla Millenium Park di Gyeongju. Untuk tampilan close-up lebih dari Hanok, pengunjung juga dapat mencoba mengunjungi desa Hanok Namsangol di kaki Gunung. Namsan, Bukchon antara Gyeongbokgung (Istana Gyeongbokgung) dan Changdeokgung (Changdeokgung), semua terletak di pusat kota Seoul. Ada juga Jeonju Hanok Village, dilengkapi dengan menampilkan budaya dan tangan-kegiatan bagi wisatawan luar negeri di Jeonju, Jeollabuk-do (Propinsi Jeolla Utara). Kita tidak harus kehilangan Desa Rakyat Korea di Yongin-si dari Gyeonggi-do (Propinsi Gyeonggi) diisi dengan 300 bangunan tradisional yang berbeda menurut wilayah dan status, antara lain koleksi artefak budaya.
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: